Wednesday, June 1, 2016

Terlalu lama sendiri

Kemarin tanggal 31 Mei adalah hari daftar ulang bagi yang lolos SNMPTN di universitas masing - masing. Dan kebetulan saya diterima di Universitas Brawijaya, maka saya juga daftar ulang di situ. (yaiyalah, masa ketrima di UB mau daftar ulang di Oxford University). Saya berangkat sekitar jam 3 pagi sama Bapak dan juga adik saya yang paling kecil. Saya berangkat dengan wajah yang-bisa dibilang-bersahaja.

Setelah melewati kemacetan yang amat parah, akhirnya saya bisa mendarat di UB pukul 08.30. Saya langsung masuk gedung Sasana Samanta Kridha, yang khusus untuk anak jurusan IPA. Setelah melewati pintu masuk, saya kaget. Saat itu gedung sudah penuh oleh maba. Padahal jadwalnya jam 9. Lah ini baru jam 8.30. "Njirr...ini bakalan antre lama," batin saya. Wajah yang tadinya bersahaja, jadi muram dalam waktu kurang dari satu detik.

Dengan ke-sotoy-an yang saya miliki, tanpa bertanya pada siapapun, saya langsung duduk di tempat duduk yang ada di atas. Setelah itu saya mengamati, memperhatikan kegiatan yang ada dibawah. Di bawah sana juga banyak anak yang duduk sesuai dengan fakultasnya masing - masing. Setelah memperhatikan sekian menit lamanya, saya menyimpulkan kalau saya duduk di tempat yang salah. Tempat duduk yang ada diatas untuk anak yang sudah melakukan daftar ulang. Mau tanya anak yang disamping, tapi saya nya agak canggung gimana gitu. Ini nih yang tidak patut di contoh, malu bertanya benar - benar sesat di jalan.

Akhirnya saya turun lagi. Setelah beberapa langkah turun, saya bertemu dengan teman saya. Dia tidak satu sekolah sama saya. Sekolahnya tetangga-an sama sekolah saya. Saya Sman 1 Mejayan, dia Sman 2 Mejayan. Sebut saja namanya, Sinem. Kita bersalaman, dan saya tanya ini itu sama dia. Dia udah selesai daftar ulang malah. Sinem memberitahu kalau saya harus cari tempat duduk fakultas saya dan meminta kertas tanda terima. 

Dia bareng sama temennya, sementara saya ? Sendiri. Ya, sendiri. Kan enak kalau ada temen yang berasal dari sekolah sama buat ngobrol. Sekolah dia emang banyak sih yang lolos SNMPTN di UB. Sementara sekolah saya yang anak IPA, cuma ada tiga orang. Saya dan dua orang cowok, itupun saya gak begitu mengenal mereka. Ada sebenarnya dua anak IPS, cewek, tapi kan beda ruangan. Dan saya juga gak begitu kenal. Alhasil, saya daftar ulang sendirian. 

Si Sinem tadi menyarankan saya untuk mencari-sebut saja-Yunem. Katanya dia satu fakultas sama saya. Yaudah, saya langsung cari tulisan Fakultas Ilmu Komputer. Setelah ketemu, saya mengantri seperti anak filkom yang lain buat daftar ulang. Saya mencari - cari Yunem seperti yang dibilang Sinem tadi. Dari kejauhan, saya menemukan si Yunem. Tapi, dia sudah selesai daftar ulang. Dan ternyata dia sama temannya yang juga satu sekolah sama dia. Satu sekolah, satu fakultas lagi pas kuliah. Seketika itu saya berfikir, apa cuma saya yang sendirian disini ? Omegatt!

Saat mengantri, saya belum mengambil kertas tada terima. Akhirnya saya ngobrol sama anak disamping saya, yang saya tidak tahu namanya siapa. Dan kita mengambil kertas tanda terima itu bareng - bareng. Setelah itu, yang ada hanya menunggu dan menunggu. Sumpah lama banget. Sampai saya ketiduran. Ini beneran, mungkin orang disamping saya sedikit ilfeel. Untung saja tidak ada orang media disana. Kalo ada pasti akan membuat berita aneh - aneh. Artis ketiduran saat daftar ulang. Atau Artis ketiduran dan ngorok sangat keras saat daftar ulang. Kalau itu terjadi kan, reputasi saya sebagi Artis Papan Atas bisa hancur. Huekk. Yang mau muntah silahkan

SKIP. Akhirnya, setelah sekian lama, selesai juga daftar ulang. Saya keluar ruangan sekitar jam 1 siang. Njirr, udah berapa jam nunggu. Setelah itu saya ngantri di toilet. Saya juga ngobrol sama anak sebelah saya. Dan ternyata, dia juga juga anak Madiun. Lebih tepatnya sekolahnya juga tetangga-an sama sekolah saya. Dia anak MAN Mejayan. Setelah ngobrol panjang, ternyata dia tidak sendiri pas daftar ulang, alias ada temennya. Saya berfikir lagi, apa cuma saya yang sendirian disini ? Oh man. 

Masih ngantri di toilet. Saya juga ketemu lagi teman saya-sebut saja-Minem  yang SMA nya di kota sebelah, alias Ngawi. Pas SMP pernah sekelas sama saya selama dua tahun. Dia sama temen sekelasnya,      yang juga keterima di UB, dengan fakultas dan jurusan yang sama. Oh man. Saya beerfikir, saya benar - benar sendiri disini.

Setelah dari toilet, kami pun keluar gedung bersama - sama. Si Minem tanya, "Kamu sama siapa, Nes?" Saya pun menjawab, "sendiri". Dia menjawab lagi, "Ya ampun, berarti dari tadi kamu sendirian, mau ngapa - ngapain sendiri dong. Kasihan."

Saya pun menjawab, "Iya, saya sudah terbiasa kok sendiri. Biasalah kan jomblo, ngapa - ngapain sendiri juga gakpapa." Ngenest.

Akhirnya baper, dan saya nyanyi lagunya Kunto Aji, yang Terlalu Lama Sendiri, sambil salto indah dan mengeluarkan nada tinggi setara dengan Celine Dion.

"Jangan jadikan kesendirian sebagai suatu kesepian yang menyiksa. Jadikanlah kesendirian sebagai suatu hal yang bermakna" EAKSSS

17 comments:

  1. enak ya sis sudah aman di snmptn, beda lagi dengan nasib org yg lagi nunggu pengumuman sbmptn.. hiks hiks hiks :(

    ReplyDelete
  2. Hahah, I feel you. Tapi gapapalah sendiri, kan biar bisa mandiri. Kalo barengan sama temen mulu nanti malah jadi terbiasa atau bergantung sama temen (?). Nggak semua hal harus dilakuin bareng temen kan ya heheu :3

    Menunggu memang suatu aktivitas yang tidak meng-enak-kan. Tidur itu pilihan yang bagus untuk meminimalisir kejenuhan saat nungguin sesuatu wkwk :v

    ReplyDelete
  3. Lau biasa artis satu ini, sangat mandiri hahahhahaha.

    ReplyDelete
  4. Aku udah biasa banget kemana-mana sendiri. :(
    ikut tes ini itu sendiri, pegi-pegi sendiri. :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. tapi sendiri itu juga ada manfaat nya sih. kita bisa lebih mandiri :D

      Delete
  5. jangan galau Tiw, entar pas kuliah juga ketemu gebetan :'D

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku Amin i saja deh...wkwk
      iya mudah - mudahan *ngarep

      Delete
  6. Pribahasa malu bertanya sesat dijalan tu salah dong
    Yg bener itu malu bertanya sesat ditempat duduk

    ReplyDelete
  7. Apa cuman gue yg ngerasa ada yg typo dari Link dan Judul postingan ini. "Teralu" Harusnya "Terlalu" huruf "l"-nya ketinggalan. :D Ada juga, sih. Typo yg lain. Sorry ya nes. Biar kedepan lebih teliti.

    Oke, gue mau ucapin Selamat atas kesendiriannya. Eh, maksudnya selamat atas lulusnya SNMPTN. Dan selama daftar sendiri. Selamat...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya banyak banget yang typo. efek ngantuk kali ya. ada beberapa yg udah aku benahi tadi. eh, ternyata judulnya juga typo. sumpah baru tahu. makasih loh udah ngoreksi :)

      makasih atas ucapan selamatnya :D

      Delete
  8. Mau ngapa-ngapain sendirian.. kasian... ITU JAHAT AMAT DAH YANG NGOMONG GITU?!! BAKAAARR!! *dateng-dateng rusuh*

    ReplyDelete
  9. Keterima SNMPTN? Ewh, congrats lah, Agnes!
    Duh udah daftar ulang mah tinggal duduk kalem aja ya tunggu masa ospek nanti haha.

    Ku juga dulu seperti itu kok. Tes kesana kemari sendirian.
    Tapi, mungkin ada manfaatnya juga sih. Belajar mandiri juga kan ya mau gak mau.
    Berguna banget buat yang anak rantau mah hihi.

    ReplyDelete