Monday, September 19, 2016

Pulang kampung itu gak enak

Selama menjadi anak rantau/anak kosan yang hampir sebulan, saya sudah 2 kali pulang kampung. Saya di kosan sejak tanggal 19 Agustus. Dan pulang kampung pertama tanggal 2 September. Waktu itu saya memesan travel untuk pulang ke Madiun. Begitu juga saat mau balik ke Malang.

Pada tanggal 9 september hari Jum'at, temen temen saya yang kuliah di Malang banyak yang pulang. Soalnya hari senin kan libur Idul Adha. Sementara saya ? Saya tidak bisa pulang hari itu. Karena fakultas saya ada acara Open House hari Sabtu. Sedih euy. Tapi saya juga mikir sih, baru seminggu yang lalu pulang, masa udah mau pulang lagi. Mau pesen travel uang nipis. Mau naik bus biar hemat, saya belum pengalaman naik bis. Ntar kalau saya bingung gimana. Mau pulang ke Madiun, eh ternyata naik bis yang salah. Kan repot.

Akhirnya dengan (terpaksa) lapang dada, tanggal 10 September saya mengikuti acara di fakultas dengan ikhlas. Cielah. Walaupun perasaan sedang campur aduk antara kau dan dia pulang dan tidak. Temen temen saya udah pada pulang kampung. Termasuk sahabat saya Yanuan sama Vindi. Si Nitia masih di Bromo. Enak banget kan. Dua sahabat saya udah tidur nyenyak di rumah. Yang satunya lagi asik ke Bromo. Sementara saya terjebak di kampus. huhu.

open house filkom universitas brawijaya

open house filkom universitas brawijaya


Ehm bentar sedikit info nih. Saya sama Yanuan, Nitia, Vindi itu udah sahabatan sejak SMP kelas 8. Yah, udah sekitar 5 tahunan lah. Udah aku singgung juga mereka di postingan - postingan sebelumnya. Dan Tuhan mentakdirkan kami ber-empat untuk mengadu nasib di Malang. Yoi, saya bersama mereka sama - sama kuliah di Malang. Walaupun berbeda - beda Universitas tetapi tetap satu Kota. Padahal dulu kalau ngomongin kuliah, kita pengen kemana - mana. Misalnya saya dulu pengen kuliah di  Harvard University (tapigakesampeangaragaraotakminimdangakadausaha). Si Nitia pengen kuliah di Oxford University *uhuk*. Namanya juga mengkhayal. Yah pokoknya macem - macem keinginan kita. Tapi ternyata, Allah belum tega memisahkan kita. Maka disinilah kami berada. Di Kota Malang. Kota yang akan menjadi sejarah bagi kita ber-empat. Ini kenapa jadi melow gini -____-

Balik lagi ke Open House. Acara ini dimulai jam 8 pagi. Sekitar jam 9, ada chat dari Nitia di grup WA. Katanya dia baru balik dari Bromo dan mau pulang ke Madiun jam 12 dengan naik bis. Yaudah tanpa pikir panjang, saya bilang ikut. Mayan kan, naik bis lebih hemat daripada travel. Dan saya juga berpikir, acara ini palingan jam 12 udah kelar.

Yakk, jam 12 kurang seperempat acara ini selesai. Saya langsung buru buru ke kosan. Nitia katanya mau nyamperin ke kosan dulu. Saya nyampe kosan jam 12 dan langsung nge-chat Nitia kalau saya udah nyampe kos. Dan pemirsah, nitia nyampe kosan jam 2. Njirr...udah buru - buru dari kampus, nunggu lama, dia baru datang jam 2. Setelah itu kita cuss ke terminal Arjosari dengan naik angkot. Ya saya nurut aja gitu apa kata Nitia. Kan belum pengalaman naik bis.

Setelah sampai terminal, kirain kita nanti mau naik bis kecil menuju Jombang. Eh ternyata ini cari bis gede jurusan Surabaya. Malah ribet kan. Langsung ke Jombang aja bisa, ini ngapain mau ke Surabaya. Si Nitia gamau lewat jalan berkelok - kelok pemirsah. Ya memang sih kalau mau langsung menuju Jombang harus lewat daerah Kota Batu yang jalannya bisa membuat mabuk darat bagi yang ga kuat. Tapi kalau saya mah udah biasa. Cielah. Kalau ke Malang, keluarga saya pasti lewat jalan yang berkelok - kelok.

Kata Nitia, kalau mau naik bis kecil semacam Bagong atau Puspa Indah harus ke Terminal Landungsari. Di Terminal Arjosari ga ada bis kecil. Yaudahlah, saya ngikut Nitia. Kan udah nyampe di Terminal Arjosari, ga mungkin balik lagi kan ya. Di terminal, saya bersama Nitia mencari bis jurusan Surabaya. Baru beberapa langkah, udah nemu bis jurusan Surabaya. Kosong pula. Kami berdua buru - buru naik bis tersebut. Yah Alhamdulillah dapat tempat duduk.

untung pake masker. kalau ga, pasti ilernya keliatan
Berangkat dari terminal jam 3 sore. Dan gara gara macet, kami nyampe Surabaya jam 6 lebih. Nama terminalnya adalah Terminal Bungurasih. Baru turun dari bis, saya kaget. Kaget karena banyak banget orang. Sumpah, itu baru pertama kalinya saya ke terminal gede seperti itu. Norak banget kan. Berdasaarkan berita yang saya dengar, terminal tersebut rawan banget copet. Saya jadi was - was. Tas ransel saya taruh depan. Dan saya ngikut terus kemanapun Nitia pergi, bahkan ke toilet juga. *engga deng. Takut ilang soalnya.

Sebelum naik bis ke Madiun, saya sholat Maghrib terlebih dahulu. Di jamak sekalian Isya'. Setelah itu, ditengah padatnya orang yang ada di terminal, kami mencari bis jurusan Madiun. Dan malam itu tidak seperti yang saya bayangkan sebelumnya. Sulit banget dapet bis. Begitu ada bis jurusan Madiun, udah full semua. Bahkan penumpangnya udah banyak yang berdiri di depan pintu. Itu pasti gerah banget kan. Kalau bahasa jawanya itu umpel - umpelan.

Kami muter muter cari bis yang kosong. Lari ke sana, lari kesini. Tapi sulit banget untuk dapet bis. Karena memang musim liburan sih. Hari mendekati Idhul Adha juga. Pasti banyak banget manusia rantau yang pulang kampung. Saya sama Nitia udah kayak orang ilang. Mondar - mandir ga jelas sambil menunggu bis datang.

Semua bis penuh dan saya berfikir pasti semua bis yang lain juga penuh. Akhirnya saya sama Nitia nekat naik bis yang udah penuh. Gapapalah berdiri palingan bentar lagi akan ada yang turun, fikir saya. Saya berdiri di depan pintu belakang bis sambil berdesak - desakkan dengan penumpang lain. Sumpah sempit banget. Semakin jauh berjalan, belum ada satu orang pun yang turun. Capek cuy berdiri terus. "Masa nanti sampai Madiun berdiri terus sih," batin saya. Orang - orang yang dapat tempat duduk udah tidur pulas, sementara saya meratapi nasib.

Setelah beberapa jam, bis sudah sampai Terminal Nganjuk. Dan disini banyak penumpang yang turun. Akhirnya si Nitia dapet tempat duduk. Tapi saya belum juga dapet tempat duduk. Padahal yang duduk itu kebanyakan laki - laki. Harusnya si mas - mas/bapak - bapak itu memberikan tempat duduknya untuk saya. Wajah saya super menyedihkan. Udah nahan ngantuk, cape berdiri  juga.

Akhirnya, ada mas - mas yang bilang ke saya, "Dek, mau turun mana ?, tanya si Mas. "Mau turun di Taman Kota Caruban, Mas," jawab saya. Dan si mas itu ingin memberikan tempat duduknya untuk saya. Dia soalnya mau turun di daerah Nganjuk juga *entah Nganjuk sebelah mana*. Mas mas tadi meninggalkan tempat duduknya, dan ketika saya mau duduk di tempat mas - mas tadi, ada bapak - bapak yang dengan santainya menempati tempat duduk tersebut. Yaelah, si Bapaknya asal nyerobot tempat duduk aja. Hmm...dia ga diajari emansipasi wanita mungkin. Harusnya perempuan lebih diutamakan. Cielah.

Saya gagal dapat tempat duduk. Nitia udah bisa tidur sementara saya masih meratapi nasib. Sampailah di Taman Kota Caruban. Saya pun turun. Nitia tidak turun disitu. Dia turun di Balerejo. Hmm akhhihrnyaaaaaaaaaaa, legaaaaa banget udah nyampe. Dan Bapak saya juga sudah jemput disitu.

Bayangkan, dari Surabaya sampai Madiun berdiri. Capeknya minta ampun. Berangkat dari Terminal Bungurasih jam 8, dan sampai Caruban jam 12 malam. Bediri di bis selama 4 jam. Kaki rasanya capek banget. Pulang kampung kali ini benar - benar ga enak  -___________________-.

Tapi rasa gak enak itu terbayarkan saat kita bisa berkumpul dengan keluarga tercinta. Cielah. 

34 comments:

  1. Naahh.. jam 2 baru datang.. ckckk

    Gila tuh capek banget berdiri di bus.. pengen ngejitak bapak yang g tau diri itu rasanya huh..

    Alhamdulillah, sampe dengan selamat ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. yah, biarkan lah, mungkin bapaknya lebih membutuhkan wkwk #terpaksaikhlas
      alhamdulillah selamat

      Delete
  2. Dasar si bapak, dengan beringas nya melihat kesempatan untuk duduk walaupun melihat ada seorang perempuan yang sedang berdiri. Itu gk gentle banget! Harusnya kamu sikat aja nes bapaknya atau bilangin ke mas2 yang ngasih tempat duduk tadi kalo tempat duduknya diambil.

    Haha, itu si Nitia yang tidur ya nes? tidur kok pake masker? kayak ada orang yg mau nyiumin aja klo dia lagi tidur, haha. Atau itu adalah inisiatif dia sebgai pnghmbat iler supaya tidak merembes kemana? wadduhh, habis maskernya.

    Ya', selamat hari raya idul Adha yaa Nes (maaf telat, soalnya postingan nya juga telat di post) :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya emang bapaknya keterlaluan banget, tapi gapapa kok aku udah (terpaksa) ikhlas wkowkwk
      itu nitia yg tidur. pake masker supaya ilernya ga merembes kemana - mana, haha

      Delete
  3. Wuih seru sekali ya, jadi kangen masa-masa itu

    ReplyDelete
  4. Dari Surabaya sampai Madiun ga dapet tempat duduk, Mbak, duh... duh... saya bisa membayangkan betapa capeknya, hmmm...

    ReplyDelete
  5. Kadang pengen tau rasanya jadi anak rantau. Pulang kampung dll, huhu.

    Bahahaha, sama Nes, aku waktu SMP juga suka menghayal bakal kuliah di Harvard, tapi gak kesampaian. xD

    Ya Allah, kasian amat kamunya. Berdiri sampe dua jam, omegad. Ehh, terus itu bapak tega banget dah, langsung duduk aja gitu. Duh -.-

    ReplyDelete
    Replies
    1. hmm jadi anak rantau itu gak enak, jauh dari orang tua. maka bersyukurlah anda yg kampusnya dekat dengan rumah
      wkkw
      berdiri 4 jam malah -__-

      Delete
  6. cihuy jadi anak rantau, hahahaha.. hidup ala anak kos itu asik kok ya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, ada asiknya ada ngenesnya jugakk. kebanyakan ngenesnya malah :D

      Delete
  7. Yakin gak enak? Harusnya have fun dong... Kan ketemu orang tua dan semuanya. Gue sih, semangat banget kalo mau pulang kampung. Cuman, waktunya aja yg gak ada. :'(

    ALhamdulillah deh, sampai dengan selamat.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya gak enak soalnya berdiri di bis 4 jam -___-
      ya tapi rasa gak enak itu udah terbayarkan saat bisa kumpul sama keluarga

      Delete
  8. Aku juga sama ahhahah, idul adha kemarin waktu habis di jalan doang. Bolak-balik Jogja - semarang - kudus - jepara, eh lanjut mueter balik ke Jogja lagi ahahahhah

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya nih, kemarin pulang kampung tapi berasa gak pulang kampung -__-

      Delete
  9. cape yang kalo diperjalaanan pulang tuh, gue juga sama capee belum lagi bandara dari rumah tuh jauh jaraknya :(

    ReplyDelete
  10. buat pengalaman aja kalau annti pulang kampung pakai bis bisa persiapan yang lebih baik milih waktunya. saya sendiri juga pernah berdiri 5 jam ngawi - jogja pas lebaran beberapa tahun lalu. rasanya kaki ini sudah mati rasa, kenyang berdiri :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa, mudah2an kejadian kek gini gak terulang lagi...
      kelamaan berdiri emang kek mati rasa

      Delete
  11. Wahaha Anak rantau mahh harus terima nasib! walau biasanya banyak sedih uhuhu

    ReplyDelete
  12. Setrong yak, jadi anak rantau? Huahahah :D

    Aku uda setaun nih jadi anak rantau. Awalnya pengen pulang mulu. Sekarang mah males. Tiketnya kemahalan! :'(

    ReplyDelete
  13. kalau saya mah ... hampir tiap bulan pulang kampung ,...karena kampungnya dkat aja ....:)

    ReplyDelete
  14. selalu ada hikmah dibalik masalah ya mba..
    salam kenal

    ReplyDelete
  15. Gpp.. Mengalah ame orangtua itu pahala.. Aamiin..
    Yang penting gak ngecium aroma sedap dari sesuatu yang bergelantungan.
    Kalo dah ketemu aroma itu, kelar hidup loe.. Hahaha
    *aroma ketek menggilak..

    ReplyDelete
  16. Gpp.. Mengalah ame orangtua itu pahala.. Aamiin..
    Yang penting gak ngecium aroma sedap dari sesuatu yang bergelantungan.
    Kalo dah ketemu aroma itu, kelar hidup loe.. Hahaha
    *aroma ketek menggilak..

    ReplyDelete
  17. Pulang kampungnya jangan pas waktu rame pulang kampung berjemaah... :D hehehheh

    ReplyDelete
  18. TRADING ONLINE TERPERCAYA
    Ini dia, Broker Trading yang Transaksi Aman dan Proses Cepat
    HASHTAG OPTION merupakan platform trading Binary Option berbasis di Indonesia.
    Kami menawarkan produk-produk Cryptocurrency & Forex.

    yuk gabung yukkk visit link nya www.hashtagoption.com
    Minimal DP Rp. 50.000,- dapat BONUS Depo awal 10%** T&C
    - Tanpa Komisi dan Bebas Biaya Admin.
    - Sistem Edukasi Professional
    - Trading di peralatan apa pun
    - Ada banyak alat analisis
    - Sistem penarikan yang mudah dan dipercaya
    - Transaksi Deposit dan Withdrawal TERCEPAT

    Ada BONUS REFERRAL juga lohhh...
    Bonus Referral 1% dari profit investasi tanpa turnover....

    Kami juga menyediakan AKUN DEMO untuk Trader HASHTAG OPTION yang ingin berlatih, sampai kamu benar-benar bisa menuju AKUN REAL

    ReplyDelete