Sunday, June 28, 2015

Bulan Ramadhan


Yapp, kita bertemu lagi di bulan mulia ini. Bulan yang sangat ditunggu oleh umat muslim di seluruh dunia. Dan harusnya postingan ini berada di hari awal bulan ramadhan. Tapi, ya sudahlah. Sedikit telat. Better late than never. Haha.

Dan seperti yang kebanyakan orang bilang di media sosial, saya juga mengucapkan, "Marhaban Ya Ramadhan." Marhaban Ya Ramadhan berarti "Selamat datang Ramadhan" yang mengandung arti bahwa kita menyambutnya dengan lapang dada dan penuh kegembiraan. 

So, sambut ramadhan dengan senang hati. Mari kita syukuri kehadiran bulan ini. Kita patut bersyukur masih diberi kesempatan untuk bertemu lagi dengan bulan penuh berkah. Dan kita wajib menjalankan amalan - amalan di bulan suci ini. Seperti puasa, membayar zakat, sholat tarawih dsb. Walaupun kita tahu, melaksanakan sholat tarawih itu hukumnya sunnah. Tapi menurut saya, orang yang tidak menjalankan sholat tarawih sangat rugi. Kalau tidak bisa sholat berjamaah di masjid, bisa sholat tarawih sendiri di rumah.

Dan di bulan ini tak lepas dari banyaknya godaan dalam diri kita. Saat puasa, setiap kita lewat depan kulkas. Bahhh, rasanya pengen meluk itu kulkas. Itu baru lewat didepannya. Belum lagi kalau membuka pintu kulkas yang super unyu itu. Oemji ! Ada banyak makanan disana. Dan ketika itu pula, setan pun berulah, 

"Hai Agnes! Kamu lapar kan. Ayo ini dimakan. Atau kamu haus ya ? Wuih, lihat ini. Ada es cendol. Kamu pasti ngiler kan ? Ayo diminum. Jangan ragu - ragu. Ayo cepat. Ngapain puasa segala. Hayooo, nanti badan kamu kurus loh." setelah itu setan pun tertawa. BUAHAHAHAHHAHAHAHA.

Setelah itu, saya akan membalas,

"Situ siapa ? Emang kita pernah kenal ? Nyuruh - nyuruh orang sembarangan." habis itu saya bacain Ayat Kursi. 

Yah, pokonya banyak sekali godaan di bulan ramadhan ini. Hanya iman kuat lah yang bisa melindungi kita dari godaan - godaan itu. Cielahhh. 

Dan di bulan ini adalah kesempatan buat remaja labil diluar sana untuk ber-ALAY-ria di sosial media. Bagaimana tidak ? Mereka sering nulis status yang intinya mempublikasikan ibadah yang mereka jalani. Seperti : lagi OTW masjid nih, lagi tarawih, habis baca Qur'an alhamdulillah sudah dapat 6 Juz, sholat maghrib dulu ah sebelum buka, habis sahur langsung nunggu sholat subuh, dan masih banyak lagi. Itu buat apa coba ? Atau gak sekalian aja kalian buat video rekaman saat sholat atau pas baca Qur'an terus upload di Youtube ?? Ha ???

Memangnya apa untungnya ibadah di publikasikan ? Apa kalian kira orang lain akan care sama kalian gitu ? Apa orang lain bakal bangga gitu ? Engga. Jujur, ketika saya menjumpai status seperti itu, saya enek ngebacanya. Iya. ENEK (huruf tebal plus garis bawah, biar jelas).

Engga cuma remaja yang ngelakuin hal itu. Bahkan emak - emak lanjut usia pun juga seperti itu. Woy ! Baru aqil baligh kali ya. Engga muda engga tua sama ALAY-nya.

Astaghfirullihal'adzim.... Saya bilang seperti ini dosa engga ya ? Yahh, pokonya jangan nulis seperti diatas. Masa mau pamer kok pamer ibadah ? Ibadah itu bukan untuk pamer.  Ibadah itu privasi. Dan pamer ibadah itu termasuk perbuatan Riya'. What is Riya'? Riya' adalah sifat suka menampilkan diri dalam beramal, agar amal tersebut dilihat orang dengan maksud untuk mendapat simpati atau pujian.

Jadi jangan lakukan perbuatan seperti diatas. Mari melakukan hal yang baik di bulan suci ini. Sekian dari saya. Jika ada kesalahan dari tulisan diatas, saya mohon maaf yang sebesar - besarnya. 

Sekian dan terima kasih :)

*turun panggung*

34 comments:

  1. Marhaban ya ramadhan :)

    Iya nih, kalo dulu alaynya otw mall apa gimana. Sekarang alaynya otw masjid mau taraweh, dipikir bagus gitu update gituan :v

    Salam kenal ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha ....update gituan yang baca enek wkwk
      oke salam kenal :)

      Delete
  2. Selamat puasa.. salam kenal :)

    ReplyDelete
  3. Bulan yang penuh berkah dan magfiroh

    ReplyDelete
  4. Bukan'a pas bulan puasa setan ga bisa keliaran yah mba @_@ ??
    fitnah nih udah nuduh setan yang berulah hahaha :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. masa ? kan ada setan yg melekat pd diri seseorang. setan hawa nafsu wkwk

      Delete
  5. Marhaban ya Ramadhan
    Tapi kemarin saya liat di fbnya kok upload foto pas mau teraweh juga mba :D

    ReplyDelete
  6. godaan itu mah biasa. hajar aja!
    sudah q followback blog nya ea qaqaq...

    ReplyDelete
  7. Marhaban ya Ramadhan... :)

    Hmm... anak zaman sekarang, ya? sesuatu yang privasi justeru pengin "diintip" orang. Termasuk ibadah, gitu. Hehe...

    ReplyDelete
  8. Biar lebih mantap, tulisan enek nya pake hruf "g" jadi ENEG. :D
    Yaah gitulah, ati2 amalan hangus gegara status :3

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya sih mau saya tulis eneg sebenarnya. tapi kata eneg tdk ada dalam kamus besar bahasa indonesia
      wkwkwkwkw

      Delete
  9. Marhaban Ya Ramadhan

    Padahal gak baik yah mba, ibadah niatnya biar dapet pujian dari orang lain

    ReplyDelete
  10. hahaha skrg ga tua ga muda .. sama aja kaya begitu .. bbm off dulu ya mau tarawihan .. atau apalah .. buat apa coba ? biar apasih ? wkwk

    ReplyDelete
  11. bulan puasa memang banyak godaan nya

    ReplyDelete
  12. yaa kadang juga saya sering ngeliat status kaya gitu di bbm sama facebook -_-
    marhaban ya ramadhan juga mba :)

    salam kenal :)

    ReplyDelete
  13. Selamat datang bulan suci ramadhan..
    maaf baru berkunjung, btw, salam kenal :)

    ReplyDelete
  14. untunglah saya udah lulu dalam fase seperti itu.

    lagian bener juga, banyak banget orang update status di medsos yang isinyaa nunjukin kalau baru aja ibadah.
    entah buat apa tuh ngelakuinnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya .saya juga udah dulu fase begini. jaman smp. jaman masih alay :D

      Delete
  15. wah Ramadan itu memang bulan yang dinantikan oleh seluruh muslim yah, entah kenapa selalu kangen, yah soal laper ama haus tuh mah level sekian lah, kalau soal urusan duniawi, ini bulan dapet THR hahaha :D
    tetap semangat :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yoi bener banget
      ini bulan mengumpulkan THR sebanyak banyaknya :D

      Delete